Followers

Wall Post

Chapter seterusnya akan di post pada malam ini. 16 Dec.. Nantikan sambungan kisah Elisa

Chapter 5 part 1

Sebaik sahaja aku mahu tiba di perkarangan rumah, aku mendapat mesej dari Mell.

Elisa, boleh tak tolong hantar aku ke SMC.Aku rasa macam tak sihat lah.
M

Aku tak berapa pasti lokasi SMC tapi waktu ni masa suntuk untuk berfikir panjang. Kawan sakit kan? Jadi ia bukan satu masalah untuk aku dan aku berkira-kira pasti Mell tahu dimana terletaknya SMC kerna itu hospital panel banknya.

Boleh .aku baru sampai. Cepat turun. See you in 5 minutes.
E

Masuk je Mell dalam kereta, “ Elisa, kau tahu Smc kat mana tak?” Mell tanya dengan suara separa sihat dan muka pucat. “ SMC baru je jadi hospital panel aku, so, aku tak berapa pasti dekat mana”

Ah sudah Mell ni…Aku ingatkan dia tahu. Nampaknya aku terpaksalah call Liam waktu-waktu petang ni. Tak sampai hati aku nak marah si Mell ni.

“ Takpe aku tanya Liam, dia expert sikit jalan dekat Shah Alam ni”
Hampir 10 minit aku di telefon, namun satu apa pun aku tak faham.Mabuk ke apa dia ni. Better aku telefon Zara.Belum sempat aku call Zara, dia call aku.Aku taknak cakap dia soulmate atau. Tapi banyak sangat kebetulan. Telepati.

“Hai babe. You kat mana ni”
“Hai, I on the road ni nak pergi SMC sekejap.”
“Siapa sakit?”

“Mell. You tau jalan tak? I rasa I hampir sesat ni”
Aku memintas percakapan Zara.Aku perlu jawapan cepat dan tepat.Banyak simpang depan aku sekarang ini, aku tak tahu simpang mana kena belok.

Jauh juga rupanya, dekat seksyen 20. Dalam nak mencari- cari simpang yang betul, aku cuba nak potong sebuah lori yang besar; cukup nak buat kereta aku terbelah lapan..sudahnya, aku kena hon paling kuat semenjak aku naik kereta ini..

Aishh~ hello pakcik..aku dah bagi signal kot.Tahu tak signal itu kegunaannya untuk cakap ..'pakcik,tumpang lalu saya nak potong pakcik, bagilah saya potong'.

Lepas kena hon ingat nak pecut tinggalkan lori tadi, tapi pakcik ini memang otai. Dia pecut aku dari tepi sambil mulut membebel dan menunjukkan tangannya.Adui,marah betol. Aku tebalkan muka buat tak nampak je pakcik tu..sampai satu simpang pakcik nampak aku nak belok,dia hon aku lagi.Malu..tapi sebab aku pon nak tunjuk tak puas hati..aku hon dia balik..bunyi kentot bunyi kentotlah..Aku tak kira!

“Kau ni Elisa, lori tu, dengan pakcik pun kau nak bergaduh ye?”
“ Eh takdelah. Aku cuma bergurau manja je dengan pakcik tu” Pecah gelak kami dalam kereta.” Eh sebelum aku lupa, kau kenapa sebenarnya nye? Sakit ape ni?”
Mata aku kembali fokus pada pemanduan aku balik.
“Aku rasa aku ada symptom H1n1 lah” selamba Mell jawab tanpa rasa bersalah.

Aku tergamam.
H1n1? Bukan ke itu wabak yang serius kat Malaysia sekarang ini. Bukan ke patut dia pakai proctection. Bukan ke aku pakai proctection. Atau bukan ke dia patut bagi tau aku lebih awal? Walaupun H1n1 berjangkit melalui air liur, tapi buatnya kat aku special kes, buatnya masa bergelak tadi airliur tepercik ke aku ke.


“Eh, Elisa kau kenape?.”
“ H1n1 tu kan serius, mana ade vaksin lagi. Kalau awal-awal cakap kau ade symptom tu kan senang. Mana tau aku berjangkit ke nanti”

“Merepeknya nye kau ni Elisa, takkan lah aku nak sebarkan penyakit aku kat kau pulak. Mana ade tersebar dalam keadaan macam ini. Tak berjangkitnya lah. Yang buat aku rasa ade penyakit ni sebab aku kan kerja kat bank, environment aku banyak customer, ade yang baru balik oversea. Aku rasa tak sedap badan sebab tu aku mintak cuti setengah hari. Aku nak cek kalau betul mungkin aku nak mintak mc ke ape ke..”

Aku masih meragui kesahihan tentang fakta virus H1n1. Sampai saja dekat SMC aku bergegas keluar kereta. Harap Mell tak nampak reaksi aku yang agak keterlaluan. Tapi kalau aku disahkn ada wabak ni, nanti kena kuarantin. Aku memang taknak kena H1n1, lain lah Sandra, memang mintak nak ada H1n1.Potong betul lah fikir pasal Sandra masa-masa macam ini.

Sambil menunggu Mell buat check up, aku pun membelek belek surat khabar yang ada kat situ. Tetiba mata aku tertumpu dekat seorang mamat Singh yang duduk kehulur hilir depan aku mcm tak reti nak duduk. Ei rimas aku, then aku nampak sorang ini muka macam baru lepas nangis.
Entah macam mana ringan pula mulut aku nak tanya,



“ Are you ok?”.
“Ok” sambil menganguk. Ceh macam tak ikhlas je.
Terasa nak menyibuk lebih sikit. “ What happen?”.
“ My father. Got heart attack”
“ Is he in the emergency room” soalan bodoh boleh tak bagi soalan yang lebih prihatin.

“ Yes” anak mata mamat ni dah mula bergenang. Kasihan aku tengok dia. Teringat aku pada Ayah. Sihat kah dia? Lama aku tak jenguk orang tua tu. Dahlah aku satu-satunya anak dia. Rasanya kali terakhir jumpa dia beberapa bulan lepas. Itu pun aku cuma hadiahkan jam tissot lepas dapat bonus akhir tahun.

Mell keluar dari bilik doktor. Selang beberapa minit kemudian, suasana hingar bingar sikit. Seorang doktor keluar di iringi dua nurse memanggil keluarga Singh tadi.

“Kami dah cuba..”

Cuba?? Rasa nak pecah jantung aku. Ini ayat cliché’ yang aku selalu dengar dekat tv. Drama melayu. Ke aku dalam program kantoi ke, wakenabeb ke? Eh tak tak. Ini kenyataan, ini cerita benar.Betul ke bapa dia orang dah meninggal.

“Melissa Abdullah”

Mell bangun ke kaunter. Aku yang masih tak puas hati, bangun membontoti Mell ke kaunter.. Aku mahu jawapan yang 80% meyakinkan. Tanpa aku sedari mulut yang becok ni..

“Kak, ayah diorang macam mane? ok tak?”

Nurse itu cuma menggelengkan kepala. Aduh. Aku rasa kaki aku tak pijak tanah. Nak pitam. Kesiannya. Aku tak dapat bayangkan kalau aku yang berada dalam situasi mamat tadi. Mampu ke aku hadapi situasi macam ini.
Waktu ini aku teringat ayah..aku rindu ayah. Namun ego aku membuatkan aku seakan terlupa kepada ayah, dan, sebelum keluar dari situ aku toleh kearah Singh tu tadi. Lidah aku kelu. Tak mampu bersuara. Tadi kepoh sangat.
Sorry for your lost.may god bless him

Sepi..Hanya tangisan yang kedengaran. Aku bersimpati, walau bagaimana pun aku lega bila Mell disahkan negative H1n1.

Sedutan Chapter 4


“Hai Elisa” suara Liam memecahkan fikiran aku.
Aku tersenyum “Hai”.
“Awal you datang”
“Memang sepatutnya I, you dan Sandra kena datang awalkan. Sape you bawa harini”
“Oh, I bawa Mr Rafi untuk tengok tengok projek ni macam mana. He looks interested to invest in this project. Where is Mr Haris? Tak nampak pun bayang dia”
“ Ada. Dia jumpa kawan kawan dia tu. I rasa majority kat sini kawan- kawan dia je”

“Sorry ya sio cheee” Suara tak puas hati Liam kedengaran. “ I yang contact mereka semua untuk datang exhibition hari ni. Erm.. You ambik catering mana kali ni?”
“ Ni Jay yang rekemen. I tak tau la pulak. I just makesure sume datang and on time, and ask them to bring extra just incase the food is not enough”
“ Good move” Liam mengangguk kepala dan melihat jamnya. “Dah sampai waktu ni.Mana orang Permata Holdings, patutnya diorang bagi briefing sikit pasal projek ni kan”
“ Itu lah… I tengah tunggu lah ni. Lambat la pulak. Hold on.. I try call”
Semasa aku sedang cuba menghubungi wakil dari Permata Holdings, Liam beransur meninggalkan aku dan menghampiri seorang tetamu yang hadir. Aku tersengih melihat gelagat Liam yang ala-ala lembut itu.
Liam..Liam..
“ Hello, Mr Arian, the briefing is about to start. Err, where are you?”
“ Ah Elisa, Im sorry to mention that I couldn’t attend the briefing, but I’ve send someone to replace me. I have stuff to settle”
“ Where is he? Takde pun”
“ I’ll contact dia and pass your number to him”
“Ok thanks!”
Apahal pula dengan Permata Holdings ni? Saat-saat akhir buat drama pula ni!
Boleh pula gantikan orang last minute macam ni?Masalahnya orang yang di tugaskan itu tahu ke pasal projek ni? Nanti tak pasal-pasal aku yang kena marah dengan En Haris.
Kusut-kusut.
Aku terus menuju kearah En Haris yang sedang rancak bergelak ketawa mendengar kata kata Liam.
“ En Haris, kita ada situation sikit. En Arian tak dapat hadir untuk briefing ni dan dah hantar seorang wakil untuk mengantikan tempatnya.Eam…but I’m not so sure, this guy is capable to conduct the briefing.“ Aku bisik ke telinga. En Haris terus menarik aku ke tepi “ Please excuse me”
Liam memberi pandangan seperti mahu menyekik aku.
Eh mamat ni macam aku pulak yang salah. Lantak lah aku ada masalah yang perlu diselesaikan dulu.
“ Eh, Elisa, macam mana ni? You tak remind dia ke?”
“ Dia yang remind I semalam. Then pagi tadi I remind dia dan text dia dah. When I call him to ask where is he, he said tak dapat datang pulak ade masalah urgent to settle.”
“ Alamak, kenapa macam ni? Kata company bagus. kenapa worker macam ni pun ade. Ape yang urgent sangatnya?”
“ I have no idea at all, but he already pass my number to his substitute.”
Telefon aku berdering.
Nombor yang tak dikenali.
“Hello” Aku tengok muka En. Haris berubah. Cemas.
Aduhai ini projek besar pertama GL. Siape yang tak susah hati. Bad impression pada tetamu yang hadir.
“Hello” suara lelaki- separuh-macho di talian. “Can I speak to Miss Elisa?”
“Speaking” aku menjawab dengan selamba.
“Hai, I’m Haris, from Permata Holdings. I yang ganti En Arian untuk briefing petang ni”
“Oh Ok. Mr Haris is it. Where are you now? The briefing is about to start in 15 minutes”
“ I’m already here looking for you”
Looking-looking..?aku tak Nampak siapa pun!
“Ok macam ni, just come to the center of the showroom im the one with the grey suit”
“Ok I dah nampak you. Be there in a sec”
Aku mematikan telefon
“So how Elisa?” . En. Haris tanya dengan muka ala-aku-akan-bertukar-jadi-Shrek.
Alahai…
“Don’t worry. He is here. I think I can give him a short brief”
“Dia ni temporary ke permanent?”
“I think it’s temporary” mata ku tertumpu pada seorang lelaki yang bertubuh tinggi memakai kemeja hitam berwangian Polo black. Ya aku pasti ia bauan Polo Black.
Aku pernah menemani Zara mencari perfume itu untuk Valentine’s day bulan lepas.
“Mr Haris from Permata Holdings?” suara ala professional aku
“Yes I’m Haris.”
“Perfect this is my boss Mr. Haris. Mr Haris meet Mr Haris from Permata Holdings.”
Aku cuba menahan rasa lucu. Ini kali pertama dalam banyak-banyak projek ada dua orang yang bernama sama. Takpelah aku boleh panggil dia Haris PH.
“Oklah En Haris”. En. Haris menghulurkan tangan bersalam dengan Haris PH dan bertukar senyuman.
“Mr Haris is the Head of Sales and Marketing di Glamorous Land “
“Yeah. I know him. He is a well know person in the industry.Selangor development field. He’s the one who came out with the great idea’s. Puncak Perdana, the commercial land.”

Puji Nampak. Ambil hati boslah tu.
Encik Haris boss tersenyum “Tapi tanpa executive macam Elisa, takkan jadi projek macam ni”
Wah puji… hari ini hari puji memuji ke?

Sedutan Chapter 3


Selamat Elisa!. Di hadapan cermin, aku mempamerkan senyuman mengejek diri sendiri ke yang bakal berdepan dengan perubahan di tempat kerja. Semoga hari ini, langkah aku, langkah kanan. Lagikan, hari ini hari Jumaat. Jumaat penghulu segala hari, pasti ia lebih baik dari hari-hari sebelumnya, pasti lebih tenang, atau mungkin aku boleh mintak tolong Mell doakan aku. Mataku memandang bilik Mell. Jangan berharap Elisa, doa yang diharapkan, kata-kata nasihat yang kau dapat. Mell..

Bermula lagi episode menahan teksi buat aku.
Dalam perjalan ke ofis, aku sempat meminta pakcik teksi menyinggah 7E di Seksyen 9 untuk membeli suratkhabar NST. Surat khabar merupakan kebiasaan aku setiap hari untuk mengetahui berita dan segala cerita yang terkini. Lagipun, kopi kapal api kegemaranku sudah habis di ofis, susah dibuatnya kalau kopi tiada nanti.

Aku tiba di Bangunan Anggerik Mall. Kelihatan lenggang. Aku pantas menghayunkan langkah penuh keyakinan, dengan semangat yang membara di dada, dengan iltizam dan dedikasi.

“Hai Elisa, cantik warna baju you hari ini..”
Erk!
Brain freeze. Boleh?
“Hey..semalam you mimpi dapat feng shui yang baik ke?” suara serak-serak basah dengan accent English Uk.
Suara itu milik Sandra. Jangan toleh.
Mungkin ini antara petanda awal hari buruk.
Dari ekor mata, aku perhatikan senyum di muka Sandra seperti dibekukan. Muka bulat dengan spek mata yang berbingkai hitam.

Aku biarkan 5 saat berlalu tanpa sebarang reaksi.
Aku membetulkan suara.
‘Feng shui??” Suara dilontarkan dalam ton yang paling rendah.

Topik ini merupakan kelaziman Sandra. Mendengar hanya suaranya, pasti ramai yang kagum dengan slaga UK, tak ubah seperti minah salleh.

Tapi kalau melihatkan penampilannya. Cop bukit atau orang putih gelarkan geek, sedangkan dia kelulusan luar Negara di  Brunel University London dalam bidang Business and Management(Acc).
Dia ini, kalau ujibakat masuk rancangan muzikal Glee, confirm terpilih punya!

Namun, menjadi persoalan oleh kami adalah, bagaimana dia menjalani kehidupan di sana.  Negara yang membangun dengan perkembangan fesyen terkini. Adakah mungkin jati diri  dia masih kuat.Atau dia memang mengasingkan diri di bawah tempurung lut sinar??
Whatever..
“Yup..i think you should read your feng shui for today..it must be good??” Suaranya memecahkan keheningan suasana kerana mata dan fikiran aku tertumpu ke baju kuningnya.

Sandra menekan butang 6 di mana terletaknya bahagian pemasaran. Kami berkongsi tingkat bersama bahagian Admin. Cuma bahagian RnD dan ofis bos besar di tingkat 3. Sandra masih bercakap tentang Feng Shuinya. Dia memang obsessi. Habis di ubahnya pokok bunga dalam ofis, dan beberapa peralatan di ofis, kerana menurutnya, rezeki tak masuk kalau terlampau banyak barang di depan pintu. Rezeki rasa rimas dan mungkin akan cari tempat yang lain. Tiada siapa yang larat melayan cerita Feng Shuinya kecuali Liam yang talam dua muka. Jay memang tak berkenan langsung. Kalau dia dengar perkataan Feng Shui tu, mungkin mereka akan mula berdebat.  Aku mengalamun sendiri.
Cepatlah lif!
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...